Monitoring Peradilan

Korupsi: Eddy Wijaya Diancam 4 Tahun Penjara

www.pendidikanantikorupsi.org. Batubara. Eddy Wijaya, Terdakwa kasus dugaan korupsi subsidi minyak goreng (migor) di kabupaten Batubara tahun 2008, menjalani sidang pembacaan surat dakwaan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Medan, Rabu (18/04).

Dalam kasus ini, Eddy Wijaya selaku perantara penyaluran subsidi minyak goreng di Kabupaten Batubara tahun 2008 didakwa dengan dakwaan primer pasal 2 ayat 1  jo pasal 18 UU No 31 tahun 1999, sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHPidana jo pasal  64 KUHPidana. Subsider 3  jo pasal 18 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan UU no 20 tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHPidana jo pasal  64 KUHPidana.

“Ancaman hukuman primer maksimal 4 tahun penjara, subsider minimal 1 tahun penjara,” terang Jaksa Netty Silaen.

Jaksa Penuntut Umum, Netty Silaen, SH,MH., menilai perbuatan yang dilakukan terdakwa, Eddy Wijaya alias Abeng, dan rekannya Yahdi Supragyogi, Sumardi, Drs Mangadar Marpaung, Saiful Margolang, Dra. Elly Silalahi M.Si dan Benny Samosir adalah perbuatan melawan hukum dan bertentangan dengan  UU No 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan Peraturan Menteri Keuangan RI, juga surat kerja sama.

Netty juga menambahkan, bahwa dengan tidak disalurkannya sebagian dana subsidi tahap I,II, dan III  sebesar Rp 847.495.000, terdakwa telah memperkaya diri sendiri atau setidak-tidaknya memperkaya orang lain dalam hal ini Yahdi Supragyogi, Sumardi, Drs Mangadar Marpaung, Saiful Margolang, Dra Elly Silalahi Msi, dan Benny Samosir yang telah merugikan keuangan negara pada tahap I, II dan III Sebesar Rp 847.495.000  sesuai dengan hasil laporan Audit oleh BPKP Perwakilan Medan.

Kasus  migor Kabupaten Batubara tahun 2008 ini merupakan kelanjutan dari terdakwa Mangadar dan Sumardi yang sudah diputus sebelumnya. Menenai keterlibatannya, Eddy Wijaya alias Abeng merupakan perantara dan dia yang memegang cek dari rekanan yang menentukan kepada siapa-siapa dibagikan anggaran dari Dinas Perdagangan Kabupaten Batubara.

Dari hasil pantauan pendidikanantikorupsi.org dan wawancara kepada Jaksa Netty ternyata terdakwa tidak ditanah dan masih dapat menghirup udara bebas. Jaksa Netty mengatakan, “terdakwa menderita sakit jantung dan darah tinggi,”ucapnya. (Day)

One Reply to “Korupsi: Eddy Wijaya Diancam 4 Tahun Penjara

  1. Poldasu, kajatisu & pn sumut, smwa ikut andil dalam memutuskan siapa yg salah & siapa yg dijadikan korban, jelas & terang benderang dalam persidangan serta fakta yg terungkap, bahwa smwa kasus subsidi migor di kabupaten/kota serta propinsi sumut, yg melakukan korupsi adalah : dra elli silalahi, msi & drs. Benny samosir (suami elli silalahi), jelas penyidik (poldasu) sangat tau bahwa pelaku & aktor serta sutradaranya adalah mrk berdua ( suami istri), tetapi poldasu, kajati/kajari, malah mencari kambing hitam & menghukum/memponis mrk yg tdk bersalah/dikorbankan oleh institusi hukum, sedangkan aktor/pelaku utama, dibebaskan menghirup udara segar dgn alasan (sakit), smoga institusi hukum & personalnya yg berkuasa melakukan pengorbanan terhadap org lain, dihukum oleh Tuhan YME, dg setimpal, diberikan penyakit, lumpuh otak hingga 7 keturunan, amin

Comments are closed.